Skip to main content

Review Xiaomi Redmi 6A– HP dengan Harga Murah Dilengkapi Face Unlock



Sebagian bulan kemudian, Xiaomi secara formal sudah meluncurkan smartphone entry- level terkini yang bernama Redmi 6A di Indonesia. Sayangnya popularitas yang dibawa oleh smartphone ini tidak seheboh Xiaomi Redmi 5A.

Dapat dibilang harga serta spesifikasi hardware yang dipunyai oleh Redmi 6A jadi aspek utamanya. Tetapi pada tahun 2018, smartphone saingan dari vendor lain juga terus menjadi mempunyai harga yang murah sehingga buatnya lebih susah dijual dibanding Redmi 5A.

Nah, aku juga berkesempatan buat menguji Xiaomi Redmi 6A sepanjang sebagian minggu dalam kegiatan tiap hari. Buat itu, untuk Gadgeter yang penasaran dengan keunggulan, kelemahan, fitur, desain, serta harga dari Redmi 6A hingga bisa memandang postingan review berikut ini:

Desain
Walaupun desain smartphone seri Redmi dari waktu ke waktu tidak hadapi pergantian yang berarti, tetapi pada Redmi 6A ini terjalin kenaikan dibanding Redmi 5A dengan memakai desain layar penuh beraspek rasio 18: 9.

Sedangkan bodi bagian balik dari Redmi 6A mirip dengan Redmi 6, walaupun tidak mempunyai sensor fingerprint serta 2 kamera utama. Speaker juga diletakkan pas di dasar logo Mi bagian belakangnya.

Walaupun suaranya jadi lebih jelas terdengar kala bermain permainan, tetapi Xiaomi Redmi 6A kala ditaruh di meja dengan posisi terlentang hingga suara hendak mengecil sebab hendak tertutup dengan permukaan sebab tidak mempunyai penyangga kecil semacam Xiaomi Redmi 5A.

Bergeser ke bagian kanannya ada tombol volume serta power yang disusun secara vertikal sehingga mempermudah penggunanya buat melaksanakan campuran screenshot cuma dengan memakai satu tangan saja.

Pada bagian kirinya ada ada slot kartu SIM serta microSD dengan campuran slot bagian atas yang terdiri dari kartu SIM 1 serta microSD. Sedangkan slot bagian bawahnya ialah kartu SIM 2. Perihal ini membuat penggunanya bisa menyematkan 2 kartu SIM ditambah microSD sekalian.

Buat bagian atasnya ada port jack audio 3, 5mm buat menghubungkan earphone ataupun headphone dengan Redmi 6A. Sayangnya sensor Inframerah tidak muncul pada bagian atasnya sehingga penggunanya tidak bisa menjadikan smartphone ini bagaikan remote control fitur elektronik, semacam Televisi, AC, serta masih banyak lagi.

Pada bagian bawahnya ada port microUSB 2. 0 yang bisa digunakan buat mengisi energi baterai serta mentrasfer informasi. Bagaikan smartphone Rp 1 jutaan, Xiaomi Redmi 6A ini memakai bodi plastik dengan cat yang nampak semacam logam. Aku juga langsung merasa kalau smartphone ini memanglah buat kelas entry- level kala memegangnya.

Layar
Menjajaki tren dikala ini, Xiaomi Redmi 6A ini dibekali dengan layar 5, 45 inci yang beresolusi HD+( 1440 x 720 piksel) serta beraspek rasio 18: 9 yang penuhi bagian depannya. Teknologi IPS yang muncul pada layarnya membolehkan penggunanya masih bisa memandang gambar, video, ataupun dokumen pada layar sampai sudut kemiringan 178 derajat.

Kamera
Bagaikan smartphone dengan harga yang murah meriah, Xiaomi Redmi 6A ini memiliki kamera yang dapat dibilang biasa saja. Buat kamera belakangnya mempunyai resolusi 13 MP serta LED Flash yang lumayan baik dalam menciptakan gambar dalam keadaan lumayan sinar.

Tetapi apabila mengambil gambar dalam keadaan malam hari hingga hasilnya hendak banyak noise. Sedangkan kamera depannya mempunyai resolusi 5 MP dengan aperture f/ 2. 2 yang cukup dalam menciptakan gambar selfie ataupun wefie.

Apalagi kamera depannya sendiri dilengkapi dengan fitur Portrait Fashion yang membolehkan penggunanya bisa menciptakan gambar selfie bokeh( latar belakang blur) dengan praktis serta apik.

Prestasi
Berbeza dengan Xiaomi Redmi 5A yang menggunakan Chipset tiruan Qualcomm, kali ini Xiaomi Redmi 6A membenamkan 2-kelajuan GHz, MediaTek Helio A22 Quad-Core Chipset dengan 12nm Teknologi proses pada Xiaomi Redmi 6A.

Dalam mengimbangi kepakaran Chipset, Xiaomi juga telah dipinkan 2 GB RAM serta 16 GB storan dalaman yang boleh ditambah 256 GB microSD. Xiaomi sendiri mendakwa bahawa telefon pintar ini dapat berjalan dengan mudah dalam penggunaan yang adil.

Jadikannya meyakinkan, saya juga menguji dengan membolehkan beberapa aplikasi tugas dengan aktiviti seperti telefon, SMS, sembang, kemas kini status sosial, memuat naik imej di media sosial, menonton video, dan bermain permainan.

Akibatnya, kapasiti flash mudah habis apabila digunakan untuk melaksanakan tugas supaya kadangkala sering menghadapi lag apabila kapasiti RAM hampir habis. Tetapi permohonan masih boleh berjalan dengan mudah apabila saya melaksanakan 2 atau 3 permohonan.

Dalam ujian berat, saya cuba beberapa permainan yang terkenal seperti Helix Jump, legenda mudah alih, atau arena Valor, atau PUBG Mobile. Jadikan Helix Jump berjalan dengan mudah tanpa sebarang halangan.

Walaupun lagenda mudah alih dengan grafik serta kadar frame yang besar masih boleh berjalan dengan mudah, walaupun tiada pergerakan yang kelihatan lembut kerana ciri kadar bingkai yang besar diaktifkan. Tetapi legenda mudah alih masih boleh berjalan dengan mudah walaupun ia disusun untuk grafik yang hebat.

Di Dicala arena bermain Valor dengan grafik yang hebat, saya menghadapi halangan kerana pergerakan rosak. Tetapi permainan ini boleh berjalan dengan mudah dengan grafik sederhana atau sederhana.

Seterusnya, PUBG Mobile hanya dapat menunjukkan tetapan grafik kepada sederhana atau sederhana saiz. Tetapi pada ujian itu telah cuba untuk menggunakan tetapan grafik ini, bahkan personaliti menjadi lelet dan kadang kala ia dipecahkan apabila permainan telah dimulakan supaya pengguna telefon pintar ini menetapkan kepada grafik rendah sahaja.

Tidak boleh terlepas, saya juga menjalankan ujian penanda aras dengan menggunakan aplikasi terkenal seperti tanda aras AnTuTu dan juga Geekrak. Hasil daripada Xiaomi Redmi 6A berjaya mendapat skor 61. 914 mata on AnTuTu.

Sementara itu, aplikasi Geekrak berjaya mendapat skor 813 mata untuk ujian teras tunggal dan 2. 329 mata untuk ujian pelbagai teras. Sepintas lalu, Xiaomi Redmi 6A mempunyai skor penanda aras yang lebih besar berbanding Redmi 5A.

Hayat bateri
Xiaomi sudah dipinkan bateri dengan kapasiti 3000 mAh pada telefon pintar satu ini. Dalam erti kata lain, tenaga tahan bateri yang dimiliki oleh REDMI 6A boleh dikatakan standard untuk kegunaan harian.

Untuk menguji tenaga banduan, saya juga menjalankan pelbagai aplikasi dalam setiap hari aktiviti yang terdiri daripada aktiviti dalam rangkaian sosial, berbual dengan rakan-teman dalam aplikasi pemesejan, telefon dengan keluarga, SMS dalam aplikasi pemesejan, memainkan video sekali-sekala, memainkan permainan sekali-sekala, dan memerhati muzik sekali-sekala.


Hasilnya, Xiaomi Redmi 6A boleh bertahan selama 10 jam 05 minit sehingga Negeri titik kritikal 15% yang telah agak menarik untuk telefon pintar dehgan Mata Ganjaran 1,000,000. Sementara itu, Redmi 6A berjaya bertahan selama 12 jam dan 55 minit pada ujian penanda aras PCMark.

Face Buka Kunci
Hampir serupa dengan Redmi 5A, telefon pintar terbaru Xiaomi dibuat sepenuhnya tiada sensor cap jari untuk pengimbasan cap jari. Tetapi seperti alternatif, Xiaomi juga telah dipinkan ciri membuka wajah pada Redmi 6A.

Secara umum, telefon pintar ini hanya membenarkan satu muka untuk membuka kunci telefon pintar dengan ciri buka kunci. Sementara itu, tindak balas mengenai muka Buka tidak terlalu kilat pada masa saya cuba untuk menghadapi muka di hadapan telefon pintar.

MIUI 10
Pada bahagian hari ini, Xiaomi telah secara rasmi berkongsi kemas kini MIUI 10 kepada pelbagai telefon pintar di semua dunia yang disenaraikan di Indonesia. Saya juga summe untuk melaksanakan pembaharuan MIUI 9 kepada MIUI 10 di Redmi 6A.

MIUI 10 sendiri adalah Xiaomi ROM yang diubahsuai dari sistem pembedahan 8 Android. 1 Oreo. Sementara itu, antara muka kelihatan hampir sama dengan MIUI generasi sama. Tetapi tetapan pantas, pemberitahuan, dan aplikasi terbaharu melihat perubahan yang kelihatan seperti jenis paparan iOS.

Ciri utama juga masih boleh didapati di MIUI 10, bermula dari skrin 3-jari, berbilang aplikasi dwi-App yang membolehkan pengguna untuk melaksanakan 2 aplikasi pada satu skrin, klon aplikasi untuk membuat pendua apl, dan banyak lagi.
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar